Sidekick

Urip mung mampir ngejus

Halo Gun, Bil, gw nulis ini di Hari Minggu pagi, waktu di mana biasanya gw udah ngilang entah ke mana. Biasanya sepedaan atau terkadang renang di Simprug. Tapi hari ini gw meluangkan sedikit waktu untuk nulis ini. Sebuah tulisan kecil untuk kalian berdua.

 

Sekitar setahun lalu gw inget Bil, lo bingung dengan pilihan hidup. Salah satunya tentang Anggun, selain gw tanggepin kadang gw ketawa-tawa juga sih ngeledek, maaf ya. Setahun kita hidup bareng Bil, meski enggak intens banget ngobrol, gw tau lo lah. Gw tau lo dan saat itu gw yakin lo tau apa yang lo lakukan. Dan ya waktu membuktikan itu.

 

Sekitar setahun lalu juga Gun, gw inget lo, gw sama Bhe debat di kedai kopi deket kantor kita dulu. Tentang kerjaan kita, tentang apa yang bakal kita lakuin dengan kantor. Gw selalu bisa yakinin temen, karena salah satu kemampuan gw di situ. Tapi kali ini sedikit berat, bukan karena gw lagi enggak bisa, tapi karena lawannya lo, lumayan susah juga ngeyakinin lo. Dari situ gw tahu lo orang yang enggak biasa dan pasti jalan hidup lo juga enggak biasa nantinya.

Waktu berlalu dan ya kita sampe di satu tahun setelah itu. Waktu di mana gw ngetik ini dan kalian jadi satu pasang. Kadang seneng liat kalian, kadang sebel dan kadang iri juga haha maklum manusia bro. Tapi ada satu kejadian kecil yang buat gw bangga punya kalian, yang akan gw ceritain ke anak gw kelak (tolong jangan lo tanya istrinya siapa? Tolong ya!). Gw anggep itu hari biasa, hari kita ke kantor biasa. Tapi gw rasa itu salah satu hari penting buat gw dalam melihat kalian berdua.

 

Hari itu kalian rada siangan berangkat ke kantor. Kalian bergelut dengan kardus-kardus jualan baru kalian. Billy ngepak-ngepakin barang, lo kadang nulis-nulisin alamat dan masuk-masukin ke mobil. Hari itu kalian jualan keripik, terkesan sederhana. Enggak ada kata-kata manis, enggak ada bunga, enggak ada adegan picisan, tapi begitulah pasangan seharusnya, terasa manis dan gw sebagai teman inget itu.

 

Kejadian itu bikin gw inget sebuah kejadian di buku, “Sabtu Bersama Bapak”. Ada satu kejadian yang gw suka banget. Saat itu seorang tokoh di cerita ini yang lama enggak punya pasangan (jangan sangkutin gw dengan tokoh ini tolong ya Kak Billy dan Anggun, tolong) bernama Cakra lagi ketemu Ayu, cewek yang ia suka. Ayu ini banyak disenangi cowok karena cantik dan pinter. Sampai Cakra ini bingung ngapain lagi biar Ayu mau sama dia (sedih emang nasib Cakra, kayak gw kalo dipikir-pikir, maaf curhat dikit).

 

Nah, ada satu kejadian yang bikin Ayu seneng sama Cakra. Saat itu Cakra bilang kira-kira isinya begini, “Buat saya pasangan itu bukan saling mengisi kekurangan. Kalo ngisi kekurangan ibaratnya gini, 3-3 berapa Yu, 0 kan. Itu yang terjadi kalau perspektifnya mengisi kekurangan. Buat saya pasangan itu saling menguatkan. 3×3 berapa Yu, 9 kan. Ketika sama pasangan ya kita harus saling menguatkan, saya enggak setuju orang-orang bilang pasangan saling mengisi kekurangan,” jelas Cakra. Saat ngedenger itu Ayu langsung berpikir bahwa Cakra beda dengan lainnya.

 

Jujur gw juga enggak tahu apakah yang dibilang Cakra itu benar. Kalau gw tau ya mungkin gw udah nikah duluan bro ngedahuluin ente berdua, hehe. Tapi satu yang pasti gw ngelihat itu di diri kalian berdua. Di antara kardus-kardus yang terkesan sederhana itu sebenernya kalian sedang ngasih satu pesan penting. “Kalian saling menguatkan.” Kalian ngebuktiin itu di depan mata gw sendiri.

 

 

Karena itu gw bangga punya kalian berdua. Jarang-jarang gw bisa buktiin apa yang gw baca di novel picisan di kehidupan nyata (iya kalau diitung-itung satu dari sepuluh novel gw ceritanya picisan sih, tengil aja gw enggak mau ngaku). Kalian kemudian ngasih unjuk itu di kehidupan nyata, bukan di novel bro.

 

Gun, Bil, setahun berlalu sejak kita bertemu dan kemudian jadi temen kemudian udah kayak saudara sendiri. Gw enggak bisa kasih apa-apa, gw cuma bisa kasih tulisan ini sebagai wujud syukur gw punya temen keren kayak kalian berdua. Bahkan justru kalian berdua yang ngasih banyak ke gw. Jujur gw biasa aja sama temen yang punya rentetan prestasi, sama temen yang kariernya lancar jaya atau sama yang tajirnya setengah mampus. Gw bangga sama temen yang bisa nunjukkin ke gw di kehidupan sehari-harinya bahwa dia emang patut gw banggain. Dan ya salah satunya kalian berdua, kalian orang biasa yang bisa ngajarin gw salah satu pelajaran penting dalam hidup, gimana selayaknya pasangan.

 

Doa terbaik gw untuk kalian berdua, semoga dilancarkan selalu rencana kalian ke depan. Gw selalu percaya penggalan lirik yang bilang, “love is a journey not a destination”. Kalian ngajarin itu ke gw. Oh iya gw lupa keripik keju pedesnya enak juga, gw mesen satu lagi ya. Nanti kalau gw udah punya calon istri gw pesen dua, satunya buat calon mertua gw 😀

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: